Buku Tamu



Anda adalah pengunjung ke
View My Stats

Silakan isi
  • Buku Tamu Saya
  • Lihat Buku Tamu




  • Jika anda meninggalkan pesan atau mengajukan pertanyaan yang memerlukan respon,
    respon saya dapat anda baca di
  • Comment




  • Google

    Daftar Isi

  • KESULITAN BELAJAR DALAM PERSPEKTIF PENDIDIKAN
  • REORIENTASI PENDIDIKAN KHUSUS/PLB (SPECIAL EDUCATION) KE PENDIDIKAN KEBUTUHAN KHUSUS (SPECIAL NEEDS EDUCATION) USAHA MENCAPAI PENDIDIKAN UNTUK SEMUA
  • Program Master Pendidikan Kebutuhan Khusus SPS
  • MENJANGKAU ANAK-ANAK YANG TERABAIKAN MELALUI PENDEKATAN INKLUSIF DALAM PENDIDIKAN
  • PEMBELAJARAN ANAK BERBAKAT
  • VYGOTSKY IN THE CLASSROOM: MEDIATED LETERACY INTRUCTION AND INTERVENTION
  • SUBJECTIVE PERCEPTIONS OF STRESS & COPING BY MOTHERS OF CHILDREN WITH INTELLECTUAL DISABILITY A NEEDS ASSESSMENT
  • Anak Penyandang Autisme dan Pendidikannya
  • Pendidikan Inklusif Ketika Hanya Ada Sedikit Sumber
  • Orientasi Ulang Pendidikan Tunagrahita dari Pendekatan Formal ke Pendekatan Fungsional
  • Definisi dan Ruang Lingkup Praktek Konseling Rehabilitasi
  • Landasan Filosofis Konseling Rehabilitasi
  • Pertimbangan-pertimbangan dalam Intervensi Konseling Rehabilitasi: Faktor Personal
  • Pertimbangan-pertimbangan dalam Intervensi Konseling Rehabilitasi: Faktor Lingkungan
  • Pertimbangan-pertimbangan dalam Intervensi Konseling Rehabilitasi: Hakikat Kecacatan
  • Bahasa dan Ketunagrahitaan
  • Pernyataan Salamanca
  • HAMBATAN BELAJAR DAN HAMBATAN PERKEMBANGAN PADA ANAK-ANAK TUNAGRAHITA
  • SUBJECTIVE PERCEPTIONS OF STRESS & COPING BY MOTHERS OF CHILDREN WITH INTELLECTUAL DISABILITY A NEED ASSESSMENT
  • HAMBATAN BELAJAR DAN HAMBATAN PERKEMBANGAN PADA ANAK YANG MENGALAMI KEHILANGAN FUNGSI PENDENGARAN
  • MEMAHAMI PERKEMBANGAN,HAMBATAN PERKEMBANGAN DAN HAMBATAN BELAJAR PADA ANAK
  • Orientasi Pendidikan Kebutuhan Khusus
  • PEMAHAMAN KONSEP PENDIDIKAN KEBUTUHAN KHUSUS DAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS
  • THE EFFECTS OF PRECISION TEACHING TECHNIQUES AND FUNTIONAL COMMUNICATION TRAINING ON BEHAVIOR PROBLEM FOR 12-YEAR OLD MALE WITH AUTISM
  • Daftar Cek Perkembangan Bahasa Anak Tunagrahita
  • Perkembangan Kognitif Anak Tunagrahita Menurut Teori Piaget
  • Program Master Pendidikan Kebutuhan Khusus
  • Pengajaran Bahasa Bagi Anak Tunagrahita
  • MODEL PEMBELAJARAN ANAK TUNAGRAHITA MELALUI PENDEKATAN KONSELING




  • Senin, 03 Maret 2008

    THE EFFECTS OF PRECISION TEACHING TECHNIQUES AND FUNTIONAL COMMUNICATION TRAINING ON BEHAVIOR PROBLEM FOR 12-YEAR OLD MALE WITH AUTISM

    Theresa SolisK.;Mark. Derby And T.F McLaughin
    Gonzaga university
    Diterjemahkan oleh: Zaenal Alimin

    Abstrak
    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keefektipan dari Precision teaching techniques and functional communication training terhadap tingkah laku bermasalah. Subjek penelitian adalah seorang anak berusia 12 tahun yang diidentifikasi sebagai anak autis dan tidak dapat berbicara. Tingkah laku negatif yang ditunjukkan oleh anak ini adalah selalu memukul-mukul, membentur-benturkan kepala ke dinding dan suka membanting-bantingkan barang yang dekat kepadanya. Tingkah laku negatif lainnya adalah suka menjilat-jilat kerah baju, menggigit jari tangan, pinsil dan barang-barang yang dipegangganya selalu dimasukan ke mulut.
    Untuk mengubah perilaku negatif seperti itu dilakukan penelitian eksperimen dengan rancangan subjek tunggal, menggunakan disain A-B. ( A artinya baseline dan B Intervensi). Data hasil eksperimen menunjukkan bahwa teknik intervensi Functional communication Training efektif dalam menurunkan frekuensi tingkah laku negatif anak
    Pendahuluan
    Kapan saja seorang anak menunjukkan masalah tingkah laku seperti tingkah laku menyakiti diri sendiri, agresif, dan tantrum (rewel), menurut perspektif kaum behavioris, selalu didahului oleh adanya penyebab yang disebut antecendence. Oleh karena itu fokus utamanya adalah menghilangkan atau sekurang-kurangnya mengurangi tingkah laku bermasalah itu, diubah menjadi tingkah laku yang lebih adaptif, agar anak dapat hidup dengan taman sebayanya (Golddiamond, 1974).
    Carr dan Durand (1985) menjelaskan tentang metode, bagaimana mengubah tingkah laku negatif (bermasalah) mengubahnya menjadi tingkaah laku yang cocok (appropriate behavior). Menurut Carr dan Durand, terdapat dua hal yang harus diperhatikan berkenaan dengan tingkah laku negataif yaitu: escape maintained, dikontrol oleh negataive reinforcemen processes, dan attentation maintained, dikontrol oleh positive reinforcemnt prosses. Hasil penelitian Carr dan Durand (1985) menunjukkan bahwa anak belajar menunjukkan perilaku bermasalah ketika ada stimuli aversive. Tingakah laku negataif muncul akibat adanya stimuli aversive (Fetterson, 1982). Dalam setting kelas, tuntutan pembelajaran menimbulkan aversive stimuli yang akan berdapak kepada tingkah laku bermasalah pada anak dengan menghindar dari partisipasi dalam kelas. Ketika masalah seperti ini terjadi, diperlukan upaya perlakuan terhadap tingakah laku bermasalah yang efektif dan harus mencakup: a) contigencies designed untuk menurunkan tingkahlaku bermasalah, dan b) contingencies designed untuk memunculkan tingkah laku positif. Dalam melakukan treatments perlu memonitor secara seksama untuk mengantisipasi ketika diperlukan modipikasi treatments. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui efek dari pengunaan precision teaching methods dalam mengubah tingkah laku melalui proses monitoring.
    Metode
    Participant dan setting
    Partisipan atau subjek dalam penelitian ini adalah seorang anak laki-laki berusia 12 tahun yang diidentifikasi sebagai anak yang mengalami autisme. Anak ini sebagai siswa sekolah biasa yang dilayani di kelas khusus. Pembelajar bagi anak ini difokuskan kepada aktivitas fungsional seperti : keterampilan kecakapan hidup, dan aktivitas kehidupan sehari-hari. Munurut guru kelasnya, anak ini memiliki tingkah laku negatif yaitu sering memukul-mukul meja, membenturkan kepala, melempar-lempar benda yang ada di sekitarnya dan suka menjilat-jilat kerah kemeja, memasukan semua benda yang dipegang ke mulutnya. Eksperimen ini dilakukan di rumah pada sore hari, dilakukan 1 kali dalam sehari, dan setiap eksperimen (pertemuan) berjalan selama 15 menit
    Pariabel Bebas dan Prosedur Pengukuran
    Variabel bebas dalam penelitian ini adalah frekuensi (skor) pounding dan mouthing behavior. Pounding behavior didefinisikan sebagai tingkah laku negatif anak, seperti memukul-mukul meja, membenturkan kepala ke dinding, melempar-lempar benda dan menendang-nendang objek yang dekat dengannya. Mouthing behavior didefinisikan sebagai tingkah laku negatif anak seperti menjilat-jilat kerah kemeja, menggigit jari, dan memasukan benda yang dipegang ke mulut.
    Disain eksperimen
    Treatmen dilakukan dengan dua fase yaitu fase I dan fase II. Pada fase I menggunakan teknik functional analysis yaitu free play, escape I dan escape II, sesi ini dilakukan satu kali dalam sehari selama 15 menit. Fase II diperkenalkan dengan latihan berkomunikasi.
    Fase I – Analysis Fungsional
    Free play. Peneliti memberikan perhatian secara terus menerus kepada subjek, dan ia diberi mainan yang disenanginnya. Tidak ada perintah yang diberikan pada sesi ini, tingkah laku negatif yang muncul diabaikan.
    Escape I. Pada kondisi ini, subjek duduk di kursi, dan peneliti memberi perintah yang dianggap sulit untuk dilakukan oleh anak ini seperti diperintah menelusuri garis menggunakan jari tangan, menuliskan namanya sendiri. Perintah dilakukan dalam tiga langkah promt yaitu: a) perintah verbal b) modeli ng dari urutan tugas yang harus dilakukan dan c) hand over hand guide compliance. Perintah diberikan terus-menerus sepanjang subjek menunukkan tingkah laku yang cocok. Jika tingkah laku menyimpang muncul, treatmen dihentikan selama 30 detik.
    Escape II. Seperti pada free play, Subjek diberi mainan yang disenangi, dan diberi perintah yang ringan seperti: lepaskan tangan dari mulut, duduklah, atau berhenti. Jika muncul tingkah laku menyimpang, subjek ditinggalkan sendirian selama 30 detik
    Fase II-Communication Training
    Communication Training during escape I. Kondisi ini sama seperti pada escape I. Peneliti menunjukkan tugas-tugas dengan tata cara sebagai berikut: Torrence! Kita akan bekerja, jika kamu mau istirahat kamu harus memijit tombol ini. Peneliti memberi promt secara verbal dengan mengatakan, Torrance! Kamu mau istirahat ? Apa yang harus dilakukan kalau mau istirahat? Kemudian peneliti memberikan promt secara fisik dengan memijit tombol tanda berhenti. Jika Torrance memijit tombol tanda berrhenti, kemudian diberi hadiah 30 detik istirahat dengan melakukan aktivitas yang disukainya. Jika pada saat istirahat 30 detik Torrace melakukan tingkah laku negatif, peneliti memberikan bantuan promt secara fisik Setelah 30 detik selesai, Torrance ditanya: Kamu mau istirahat? Apa yang harus dilakukan kalau kamu mau istirahat? Jika Torrance tidak menyentuh tombol tanda berhenti,dia dibantu untuk menyentuhnya dan diberi istirahat selama 30 detik.
    Hasil dan Diskusi
    Fase I : Functional Analysis
    Hasil dari functional analysis ditemukan bahwa subjek menunjukkan variasi perilaku negatif selama sesi free play. Perilaku menjilat-jilat (mouthing behavior) pada waktu free play berkisar dari 0 sd 5,7 pergerakan per menit, sementara itu perilaku memukul-mukul meja, menendang dan melempar (pounding behavior) merentang antara 0 sd 0,8 pergerakan per menit. Kelihatan dengan jelas bahwa subjek lebih tenang ketika diberi mainan yang disukai pada saat free play. Subjek menjadi agresif ketika ada gangguan. Pada kondisi Escape I Subjek menunjukkan angka 2,5 sd 3.6 pergerakan per menit dalam mouthing behavior dan menunjukkan rentang angka 0.4 sd 0.5 pergerakan permenit dalam pounding behavior. Pada kondisi escape II, mouting behavior dari subjek penelitian menunjukkan rentang angka 3,3 sd 5,2 pergerakan dan dalam hal pounding behavior menunjukkan angaka 0.5 sd 1 pergerakan permenit.
    Fase II: Communication Training
    Hasil eksperimen pada sesi ini menunjukkan bahwa subjek penelitian memperoleh keuntungan dari sesi ini. Selama pada kondisi escape II, frekuesi mouthing behavior dari subjek menurun drastis yaitu dari 2,5 sd 3,6 pergerakan pe rmenit ke rentangan 0,8 sd 2,7 pergerakan per menit. Dalam Pounding behavior, juga menunjukkan penurunan drastis yaitu dari 0,5 sd 1.0 pergerakan permenit ke 0,1 sd 0,5 pergerakan permenit. Di samping itu subjek penelitian dapat menyentuh tanda berhenti yang berwarna merah berkisar antara 0,2 sd 0,5 pergerakan permenit.
    Dari hasil penelitian ini menunjukkan bahwa harus dihindari adanya time out dari intuksi yang diberikan sebagi bagaian dari proses intervensi, karena akan meningkatkan jumlah perilaku bermasalah. Perilaku bermasalah dari subjek terjadi karena aktivitas yang diberikan menurun, intervensi harus diarahkan untuk membimbing subjek dalam meminta waktu untuk istirahat. Communication Training, hanya dilakukan pada pada kondisi escape I.
    Perilaku bermasalah menghambat seseorang untuk membuat pilihan (Carr & Durrant, 1985, Iwata 1994). Beberapa prosedur intervensi dengan tujuan mengurangi perilaku bermasalah seharusnya menyeratkan aspek fisiologis dan medis. Prodsedur analisis fungsional merupakan faktor motivasi dalam tingkah laku agar intervensi menjadi efektif.

    Label:

    Link ke posting ini:

    Buat sebuah Link

    << Beranda

    :)

    Anda ingin mencari artikel lain? Silakan isi formulir pencarian di bawah ini. :)
    Google
  • Kembali ke Halaman Depan